Artikel

POKOK-POKOK KEIMANAN





1- Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- meriwayatkan, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,Allah berfirman, "Aku adalah Zat yang paling tidak butuh kepada sekutu. Siapa yang mengerjakan amalan yang di dalamnya dia menyekutukan-Ku dengan yang lain, maka Aku tinggalkan dia bersama perbuatan syiriknya itu."[15]


(HR. Muslim).


2- Abu Mūsā -raḍiyallāhu 'anhu- berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- berpidato kepada kami menyampaikan lima kalimat, beliau bersabda,


"Sesungguhnya Allah -Ta'ālā- tidak tidur, dan tidak pantas bagi-Nya untuk tidur, Allah merendahkan al-qisṭ (timbangan) dan mengangkatnya, kepada-Nya amalan malam dinaikkan sebelum amalan siang dan amalan siang sebelum amalan malam. Tirai-Nya adalah cahaya, sekiranya Allah membukanya niscaya sinar wajah-Nya akan membakar seluruh makhluk sejauh penglihatan-Nya."[32]


(HR. Muslim).


3- Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- meriwayatkan secara marfū':


"Tangan kanan Allah penuh[37], tidak akan dikurangi[38] oleh suatu nafkah, senantiasa memberi sepanjang siang dan malam. Terangkanlah kepadaku, apa yang telah Allah infakkan semenjak menciptakan langit dan bumi? Sungguh tidak berkurang apa yang ada di tangan kanan-Nya. Sementara timbangan di tangan-Nya yang lain, Dia mengangkat dan merendahkan (bagi siapa yang dikehendaki-Nya)."


(HR. Bukhari dan Muslim).


4- Abu Żarr -raḍiyallāhu 'anhu- berkata,Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- pernah melihat dua ekor kambing saling menanduk. Beliau bersabda, "Tahukah engkau lantaran apa mereka saling menanduk, wahai Abu Żarr?" Aku menjawab, "Saya tidak tahu." Beliau bersabda, "Tetapi Allah mengetahuinya dan kelak Allah akan memutuskan perkara antara keduanya."[39](HR. Ahmad).


5- Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- meriwayatkan bahwa Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- membaca ayat ini: "Sungguh, Allah menyuruhmu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya..."[42] Sampai firman Allah, "Sungguh, Allah Maha Mendengar, Maha Melihat."[43] [QS. An-Nisā`: 58] Beliau -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- sambil meletakkan kedua ibu jarinya di telinganya dan kedua telunjuknya di matanya.


(HR. Abu Daud, Ibnu Ḥibbān, dan Ibnu Abi Ḥātim).


6- Ibnu Umar -raḍiyallāhu 'anhumā- meriwayatkan bahwa Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Kunci-kunci gaib itu ada lima, tidak ada yang mengetahuinya kecuali Allah. Yaitu, tidak ada yang mengetahui apa yang akan terjadi besok kecuali Allah, tidak ada yang mengetahui apa yang disembunyikan oleh rahim kecuali Allah, tidak ada seorang pun yang mengetahui kapan hujan akan datang kecuali Allah, tidak ada seorang jiwa pun yang mengetahui di bumi mana dia akan meninggal kecuali Allah, dan tidak ada yang mengetahui kapan kiamat terjadi kecuali Allah Yang Mahasuci lagi Mahatinggi."[52]


(HR. Bukhari dan Muslim).


7- Anas bin Mālik -raḍiyallāhu 'anhu- meriwayatkan, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Sungguh Allah lebih gembira dengan tobat hamba-Nya ketika ia bertobat kepada-Nya daripada kegembiraan salah seorang kalian yang mengendarai tunggangannya di padang luas kemudian tunggangannya itu lepas meninggalkannya, padahal bekal makan dan minumnya ada di atasnya. Dia pun putus asa untuk mendapatkannya, lalu dia datang ke sebuah pohon dan berbaring di bawah bayangnya. Dia benar-benar putus asa untuk mendapatkan kembali


keadaan demikian itu, tiba-tiba ia mendapatkan tunggangannya berdiri di sisinya. Dia pun mengambil tali kekangnya, kemudian berujar karena kegirangan, 'Ya Allah! Engkau adalah hambaku dan aku adalah tuhan-Mu.' Dia keliru karena teramat gembira."[53]


(HR. Bukhari dan Muslim).


8- Abu Mūsā -raḍiyallāhu 'anhu- meriwayatkan bahwa Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Sesungguhnya Allah -Ta'ālā- membentangkan tangan-Nya pada waktu malam agar orang yang berbuat dosa di waktu siang bertobat, dan Allah membentangkan tangan-Nya di waktu siang agar orang yang berbuat dosa di waktu malam bertobat, hingga matahari terbit dari arah terbenamnya."


(HR. Muslim).


9- Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Umar -raḍiyallāhu 'anhu-, dia berkata,"Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- pernah dibawakan beberapa tawanan dari Hawāzin. Ternyata ada seorang wanita dalam tawanan itu berkeliling. Ketika dia menemukan anak kecil dalam rombongan tawanan tersebut, dia mengambil dan mendekapnya di perutnya lalu menyusuinya. Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda, 'Menurut kalian, apakah wanita ini tega melemparkan anaknya ke dalam api?' Kami menjawab, 'Tidak akan, demi Allah!' Beliau bersabda, 'Sungguh, Allah itu lebih sayang (bersifat rahmat) kepada hamba-Nya melebihi sayangnya perempuan ini kepada anaknya.'"[55]


10- Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Ketika Allah menciptakan semua makhluk, Allah menulis di dalam sebuah kitab yang ada di sisi-Nya di atas Arasy: 'Sesungguhnya rahmat-Ku mengalahkan murka-Ku.'"[56]


(HR. Bukhari).


11- Bukhari dan Muslim juga meriwayatkan dari Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- bahwa Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Allah telah menjadikan rahmat itu seratus bagian. Sembilan puluh sembilan Allah tahan di sisi-Nya, sedangkan satu bagian Allah turunkan ke bumi. Dari satu bagian itulah semua makhluk saling menyayangi hingga seekor binatang mengangkat kakinya karena khawatir akan menginjak anaknya."[59]


12- Muslim juga meriwayatkan yang semakna dengannya dari jalur Salmān, di dalamnya disebutkan,


"Setiap satu rahmat sepenuh apa yang ada antara langit dan bumi."[62] Juga disebutkan, "Bila hari Kiamat tiba, maka Allah akan menyempurnakan rahmat-Nya dengan seratus rahmat ini."[63]


13- Anas -raḍiyallāhu 'anhu- berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Sesungguhnya apabila orang kafir melakukan satu kebaikan, maka dia langsung diberi balasan sebagian rezeki di dunia. Sedangkan orang mukmin, Allah akan menyimpankan baginya balasan kebaikan-kebaikannya di akhirat serta dia diberi rezeki di dunia karena ketaatannya."[64]


(HR. Muslim).


14- Muslim juga meriwayatkan dari Abu Hurairah secara marfū',


"Sesungguhnya Allah meridai seorang hamba yang ketika menyantap makanan dia memuji Allah atas makanan itu, atau ketika minum dia memuji Allah atas minuman itu."[65]


15- Abu Żarr -raḍiyallāhu 'anhu- meriwayatkan, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Langit berbunyi karena menahan beban, dan wajar saja langit berbunyi. (Sebab) tidak tersisa satu tempat pun di langit seukuran empat jari melainkan ada satu malaikat meletakkan keningnya bersujud kepada Allah -Ta'ālā-. Demi Allah! Seandainya kalian tahu apa yang aku ketahui, niscaya kalian akan sedikit tertawa dan banyak menangis serta kalian tidak akan bersenang-senang dengan wanita di atas ranjang. Tetapi kalian pasti akan keluar ke jalan-jalan memohon pertolongan kepada Allah -Ta'ālā- dengan


(HR. Tirmizi dan dia berkata, "Hadis hasan").


Sabda beliau, "Seandainya kalian tahu apa yang aku ketahui, niscaya kalian akan sedikit tertawa dan banyak menangis"[68] terdapat dalam Aṣ-Ṣaḥīḥain[69] dari riwayat Anas.


16- Muslim meriwayatkan dari Jundub -raḍiyallāhu 'anhu- secara marfū',


"Ada seorang laki-laki berkata, 'Demi Allah! Allah tidak akan mengampuni si polan.' Maka Allah -'Azza wa Jalla- berfirman, 'Siapa yang bersumpah kepada-Ku bahwa Aku tidak akan mengampuni si polan? Sungguh Aku telah mengampuninya dan Aku telah menghapuskan amalmu.'"[70]


17- Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- secara marfū',


"Seandainya orang mukmin mengetahui siksaan yang ada di sisi Allah, niscaya tidak ada seorang pun yang berharap masuk surga-Nya. Andaikan orang kafir mengetahui rahmat yang ada di sisi Allah, pasti tidak akan ada seorang pun yang berputus asa dari surga-Nya."[71]


18- Bukhari meriwayatkan dari Ibnu Mas'ūd -raḍiyallāhu 'anhu-, bahwa dia berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Surga itu lebih dekat kepada salah seorang kalian daripada tali sandalnya, dan neraka juga seperti itu."[72]


19- Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- meriwayatkan secara marfū':


"Seorang pelacur perempuan melihat seekor anjing di hari yang panas berputar mengelilingi sebuah sumur sambil menjulurkan lidahnya karena kehausan, maka dia melepas terompahnya lalu memberinya minum. Maka dia pun diampuni dengan sebab itu."[75]


20- Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda, "Ada seorang wanita masuk neraka karena seekor kucing yang dia kurung. Dia tidak memberinya makan dan tidak juga melepasnya supaya ia bisa memakan serangga tanah."[76]


Az-Zuhriy berkata, "Agar tidak ada yang hanya bersandar pada rahmat Allah, dan juga agar tidak ada yang berputus asa."[77]


(HR. Bukhari dan Muslim).


21- Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- juga meriwayatkan secara marfū':


"Rabb kita merasa takjub pada suatu kaum yang digiring[79] ke surga dengan rantai."[80](HR. Aḥmad dan Bukhari).22- Abu Mūsā Al-Asy'ariy -raḍiyallāhu 'anhu- berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,"Tidak ada seorang pun yang lebih bersabar atas keburukan yang didengarnya daripada Allah. Yaitu manusia menuduh-Nya memiliki anak, sementara Dia masih juga memberi mereka kesehatan dan rezeki."[81]


(HR. Bukhari).


23- Bukhari juga meriwayatkan dari Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu-, dia berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Sungguh, jika Allah -Tabāraka wa Ta'ālā- mencitai seorang hamba maka Allah memanggil, 'Wahai Jibril! Sesungguhnya Aku mencintai polan, maka cintailah dia.' Maka Jibril pun mencintainya. Lalu Jibril menyeru di langit, 'Sesungguhnya Allah mencintai polan, maka cintailah dia.' Maka penduduk langit pun mencintainya. Kemudian ditetapkan baginya penerimaan (kecintaan seluruh makhluk) di muka bumi."[82]


24- Jarīr bin Abdullah Al-Bajaliy -raḍiyallāhu 'anhu- berkata, Kami sedang duduk bersama Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- saat beliau memandang bulan di malam purnama, kemudian bersabda,


"Sesungguhnya kalian akan melihat Rabb kalian sebagaimana kalian memandang bulan ini. Kalian tidak akan saling berdesakan dalam memandang-Nya. Jika kalian mampu untuk tidak ketinggalan salat sebelum matahari terbit dan sebelum terbenam, maka lakukanlah!"[84]Kemudian beliau membaca


ayat, "Dan bertasbihlah dengan memuji Rabb-mu sebelum matahari terbit dan sebelum terbenam."[85](QS. Ṭāhā: 130).


(HR. Bukhari, Muslim, Abu Daud, Tirmizi, An-Nasa`iy, dan Ibnu Majah).


25- Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- berkata, bahwa Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Sesungguhnya Allah -Tabāraka wa Ta'ālā- berfirman, 'Siapa yang memusuhi wali-Ku maka Aku pasti mengumumkan perang dengannya. Tidaklah hamba-Ku mendekatkan diri kepada-Ku dengan sesuatu yang lebih Aku cintai melebihi kewajiban yang Aku wajibkan kepadanya. Hamba-Ku akan senantiasa mendekatkan diri kepada-Ku dengan mengerjakan ibadah sunah hingga Aku mencintainya. Jika Aku telah mencintainya, maka Aku adalah pendengarannya yang dengannya dia mendengar, penglihatannya yang dengannya dia melihat, tangannya yang dengannya dia bertindak, dan kakinya yang dengannya dia berjalan. Jika dia meminta kepada-Ku, maka sungguh Aku akan memberikannya. Jika dia berlindung kepada-Ku, maka sungguh Aku akan melindunginya. Tidaklah Aku ragu untuk sesuatu yang Aku kerjakan seperti keraguan-Ku untuk mencabut nyawa seorang mukmin yang membenci kematian padahal Aku tidak suka menyakitinya, sementara itu mesti terjadi padanya.'"[87]


(HR. Bukhari).


26- Juga dari Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu-, bahwa Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


“Rabb kita Yang Mahasuci lagi Mahatinggi turun pada setiap malam ke langit terendah ketika tersisa sepertiga akhir malam seraya berfirman, ‘Siapa yang berdoa kepada-Ku niscaya Aku kabulkan, siapa yang meminta kepada-Ku niscaya Aku berikan, dan siapa yang memohon ampun kepada-Ku niscaya Aku ampuni.’”[88]


(Muttafaq 'Alaih).


27- Abu Mūsā Al-Asy'ariy -raḍiyallāhu 'anhu- meriwayatkan, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Yaitu dua surga yang wadah-wadahnya dan semua yang ada di dalamnya terbuat dari emas. Dan dua surga lain yang wadah-wadahnya dan semua yang ada di dalamnya terbuat dari perak. Tidak ada yang menghalangi penghuninya dari memandang Rabb mereka kecuali selendang kebesaran di wajah-Nya, yaitu di surga 'Adn."[89]


(HR. Bukhari).


Bab Firman Allah -Ta'ālā-, "Sehingga apabila telah dihilangkan ketakutan dari hati mereka, mereka berkata, 'Apakah yang telah difirmankan oleh Tuhanmu?' Mereka menjawab, '(Perkataan) yang benar,' dan Dialah Yang Mahatinggi, Mahabesar."[94] (QS. Saba`: 23).


28- Ibnu 'Abbās -raḍiyallāhu 'anhumā- berkata, Salah seorang sahabat Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- dari kalangan Ansar bercerita kepadaku, bahwasanya ketika mereka sedang duduk di suatu malam bersama Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-, tiba-tiba sebuah bintang jatuh dan menyala. Maka Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bertanya,"Apa yang dahulu kalian katakan bila bintang jatuh seperti ini?"Para sahabat menjawab, "Kami dahulu mengatakan bahwa malam ini telah lahir seorang tokoh besar atau telah mati seorang tokoh besar."Beliau bersabda,"Sungguh bintang ini tidaklah dilontarkan karena kematian seseorang ataupun kelahirannya. Melainkan Rabb kita -'Azza wa Jalla-, bila Dia menetapkan suatu perkara maka malaikat-malaikat pemikul Arasy bertasbih sampai malaikat penghuni langit di dekat mereka juga bertasbih hingga tasbih tersebut sampai ke malaikat penghuni langit terendah. Malaikat-malaikat di dekat pemikul Arasy bertanya, 'Apa yang telah difirmankan oleh Rabb kalian?' Maka mereka mengabarinya tentang apa yang Allah firmankan. Lalu penghuni langit saling memberitahu satu sama lain hingga berita tersebut sampai ke penghuni langit


terendah. Maka jin mencuri dengar lalu menyampaikannya kepada pembela-pembela mereka. Bila berita yang mereka sampaikan sesuai keadaan sebenarnya, maka itu benar, tetapi biasanya mereka mencampurnya dan menambah-nambahnya (dengan kedustaan)."[95][96]


(HR. Muslim, Tirmizi, dan An-Nasā`i).


29- An-Nawwās bin Sam'ān -raḍiyallāhu 'anhu- berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Jika Allah -Ta'ālā- hendak mewahyukan suatu perintah, Dia pun berfirman dengan wahyu sehingga langit bergetar keras -atau beliau bersabda, bergemuruh keras- karena takut kepada Allah -'Azza wa Jalla-. Jika para penghuni langit mendengar itu, mereka pun pingsan -atau beliau bersabda, tersungkur- bersujud kepada Allah. Malaikat yang pertama kali mengangkat kepalanya adalah Jibril -'alaihis-salām-. Lalu Allah menyampaikan wahyu-Nya kepadanya sesuai kehendak-Nya. Setelah itu, Jibril melewati para malaikat. Setiap kali dia melintasi satu langit, malaikat-malaikat penghuninya bertanya kepadanya, 'Apa yang difirmankan oleh Rabb kita, wahai Jibril?' Jibril menjawab, 'Dia telah mengatakan kebenaran, dan Dia Mahatinggi lagi Mahabesar.' Lantas para malaikat pun mengatakan seperti yang diucapkan oleh Jibril. Hingga Jibril selesai menyampaikan wahyu itu kepada yang diperintahkan oleh Allah."[98]


(HR. Ibnu Jarīr, Ibnu Khuzaimah, Aṭ-Ṭabarāniy, dan Ibnu Abi Ḥātim dan ini adalah redaksi miliknya).


Bab Firman Allah -Ta'ālā-, "Dan mereka tidak mengagungkan Allah sebagaimana mestinya padahal bumi seluruhnya dalam genggaman-Nya pada hari Kiamat dan langit digulung dengan tangan kanan-Nya. Mahasuci dan Mahatinggi Dia dari apa yang mereka persekutukan."[99] (QS. Az-Zumar: 67).


30- Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- berkata, Aku mendengar Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Allah akan menggenggam bumi dan melipat langit dengan tangan kanan-Nya kemudian berfirman, 'Akulah Raja. Di manakah raja-raja bumi?'"[100] (HR. Bukhari).


31- Bukhari juga meriwayatkan dari Ibnu Umar -raḍiyallāhu 'anhumā-, ia meriwayatkan dari Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-, bahwa beliau bersabda,"Kelak pada hari Kiamat Allah akan menggenggam bumi lalu semua langit di tangan kanan-Nya, kemudian Allah berfirman, 'Akulah Raja.'"[101]32- Dalam riwayat lain dari Ibnu Umar -raḍiyallāhu 'anhumā-, bahwa Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- di suatu hari membaca ayat ini di atas mimbar:"Dan mereka tidak mengagungkan Allah sebagaimana mestinya padahal bumi seluruhnya dalam genggaman-Nya pada hari Kiamat dan langit digulung dengan tangan kanan-Nya. Mahasuci dan Mahatinggi Dia dari apa yang mereka persekutukan."[102]Sementara Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- melakukan seperti ini dengan tangannya; beliau menggerakkannya ke depan dan ke belakang sembari bersabda, 'Tuhan mengagungkan diri-Nya: 'Akulah Yang Mahadigdaya. Aku Yang Mahaperkasa. Aku Yang Mahaagung. Aku Yang Mahamulia.' Lalu mimbar itu berguncang bersama Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- sampai kami mengatakan, 'Ia akan tumbang bersama beliau.'"


(HR. Ahmad).


33- Hadis ini juga diriwayatkan oleh Muslim dari Ubaidillah bin Miqsam, bahwa dia melihat bagaimana Abdullah bin Umar -raḍiyallāhu 'anhumā- meriwayatkan dari Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-, bahwa beliau bersabda,


"Allah akan mengambil langit-langit-Nya dan bumi-bumi-Nya dengan kedua tangan-Nya kemudian menggenggamnya, lalu Allah berfirman, 'Akulah Raja.' Sampai aku melihat mimbar itu berguncang dari bagian paling bawah. Sampai aku berkata dalam hati, 'Jangan-jangan ia jatuh bersama Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-?!'"[103]


34- Diriwayatkan dalam Ṣaḥīḥ Bukhari dan Muslim dari 'Imrān bin Ḥuṣain -raḍiyallāhu 'anhu-, dia berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Terimalah kabar gembira, wahai Bani Tamīm!"


Mereka menjawab, "Engkau telah memberikan kami kabar gembira. Maka berikanlah kami pemberian."


Beliau bersabda, "Terimalah kabar gembira, wahai penduduk Yaman!"


Mereka menjawab, "Kami telah menerimanya. Maka terangkanlah kepada kami tentang yang paling pertama dari perkara kita ini."


Beliau bersabda, "Allah telah ada sebelum segala sesuatu. Arasy Allah ada di atas air. Dan Allah menulis di Lauḥ Maḥfūẓ penyebutan segala sesuatu."


Imrān berkata, lalu aku didatangi seseorang, dia mengatakan, "Wahai 'Imrān! Unta milikmu lepas dari tali pengikatnya."


Imrān berkata, "Aku pun keluar mengejarnya. Aku tidak lagi mengetahui apa yang beliau sebutkan setelahnya."[104]


35- Jubair bin Muhammad bin Jubair bin Muṭ'im, dari ayahnya, dari kakeknya, dia berkata,Seorang laki-laki badui datang menemui Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- lalu berkata, "Wahai Rasulullah! Jiwa-jiwa sangat kesulitan, keluarga terbengkalai, harta benda di ujung kehancuran, dan hewan ternak binasa, maka mintakanlah kami hujan kepada Rabbmu. Sungguh kami memintamu sebagai perantara kami kepada Allah dan menjadikan Allah sebagai perantara kepadamu."


Maka Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Celaka engkau! Tahukah engkau, apa yang engkau katakan itu?!" Rasulullah bertasbih dan terus bertasbih hingga ketidaknyamanan itu terlihat di wajah sahabat-sahabatnya. Kemudian beliau bersabda, "Celaka engkau! Tidak sepatutnya Allah dijadikan sebagai perantara kepada seseorang di antara makhluk-Nya. Kedudukan Allah lebih agung dari itu. Celaka engkau! Tahukah engkau siapa Allah itu?! Arasy-Nya di atas semua langit-Nya seperti ini -beliau mengisyaratkan dengan jari-jarinya seperti kubah di atasnya-. Sungguh ia berbunyi seperti bunyi pelana karena memikul pengendara."[113]


(HR. Ahmad dan Abu Daud).


36- Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


Allah -'Azza wa Jalla- berfirman, "Anak Adam mendustakan-Ku padahal itu tidak pantas baginya. Anak Adam menghina-Ku padahal itu tidak pantas baginya. Adapun pendustaannya kepada-Ku, yaitu perkataannya: Allah tidak akan membangkitkanku sebagaimana Dia menciptakanku pertama kali, padahal tidaklah penciptaan pertama lebih ringan bagi-Ku dari mengembalikannya. Adapun penghinaannya kepada-Ku, yaitu perkataannya: Allah memiliki anak, padahal Aku Maha Esa dan Akulah tempat bergantung, Yang tidak beranak dan tidak diperanakkan, dan tidak ada sesuatu pun yang setara dengan-Nya."[114]


37- Dalam riwayat lainnya, yaitu dari Ibnu Abbas -raḍiyallāhu 'anhumā- disebutkan,


"Adapun hinaannya kepadaku, yaitu perkataannya bahwa Aku memiliki anak. Mahasuci Aku dari memiliki seorang istri atau seorang anak."[115]


(HR. Bukhari).


23- Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu-, dia berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


Allah -Ta'ālā- berfirman, “Anak Adam menyakiti-Ku. Mereka mencaci masa, padahal Aku pemilik dan pengatur masa. Di tangan-Kulah semua urusan. Aku yang membolak-balik malam dan siang."[117]


BAB IMAN KEPADA TAKDIR


Firman Allah -Ta'ālā-,"Sungguh, bagi orang-orang yang sejak dahulu telah ada (ketetapan) yang baik dari Kami, mereka itu akan dijauhkan (dari neraka)."[118](QS. Al-Anbiyā`: 101).Juga firman Allah -Ta'ālā-,"Dan ketetapan Allah itu suatu ketetapan yang pasti berlaku."[119](QS. Al-Aḥzāb: 38).Juga firman Allah -Ta'ālā-,"Padahal Allahlah yang menciptakan kamu dan yang kamu perbuat.”[120](QS. Aṣ-Ṣaffāt: 96).Juga firman Allah -Ta'ālā-,"Sesungguhnya Kami menciptakan segala sesuatu menurut ukuran (takdir)."[121](QS. Al-Qamar: 49).


39- Diriwayatkan dalam Ṣaḥīḥ Muslim dari Abdullah bin 'Amr bin Al-'Āṣ -raḍiyallāhu 'anhumā-, dia berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Allah telah menetapkan takdir semua makhluk lima puluh ribu tahun sebelum menciptakan langit dan bumi, sedangkan Arasy-Nya di atas air."[122]


40- Ali bin Abi Ṭālib -raḍiyallāhu 'anhu- berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Tidak seorang pun dari kalian kecuali telah ditetapkan tempatnya di neraka dan tempatnya di surga." Mereka (para sahabat) bertanya, "Wahai Rasulullah! Mengapa kita tidak memasrahkan diri pada ketetapan (takdir) kita saja dan meninggalkan amalan?" Beliau menjawab,


"Beramallah kalian, karena masing-masing akan dimudahkan menggapai apa yang dia diciptakan untuknya. Adapun orang yang berasal dari golongan orang yang bahagia, maka dia akan dimudahkan pada amalan orang-orang yang bahagia. Sedangkan yang berasal dari golongan sengsara, maka dia akan dimudahkan pada amalan orang-orang yang sengsara." Kemudian beliau membaca ayat,"Maka siapa yang memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertakwa, dan membenarkan adanya pahala yang terbaik (surga), maka akan Kami mudahkan baginya jalan menuju kemudahan (kebahagiaan)."(QS. Al-Lail: 5-7).(Muttafaq 'Alaih).41- Muslim bin Yasār Al-Juhaniy berkata, Umar bin Al-Khaṭṭāb -raḍiyallāhu 'anhu- ditanya tentang ayat ini:"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu mengeluarkan dari sulbi (tulang belakang) anak cucu Adam keturunan mereka ..."[137](QS. Al-A'rāf: 172).Umar -raḍiyallāhu 'anhu- lalu berkata, Aku mendengar Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- ditanya tentang ayat ini, maka beliau bersabda,


"Allah menciptakan Adam kemudian mengusap tulang belakangnya dengan tangan kanan-Nya lalu mengeluarkan sebagian anak keturunannya. Setelah itu Allah berfirman,


Aku ciptakan mereka itu untuk (menghuni) surga dan mereka akan beramal dengan amalan ahli surga.' Kemudian Allah kembali mengusap tulang belakangnya lalu mengeluarkan sebagian anak keturunannya yang lain, setelah itu Allah berfirman, 'Aku ciptakan mereka itu untuk (menghuni) neraka dan mereka akan beramal dengan amalan ahli neraka.' Lalu ada seseorang bertanya, "Wahai Rasulullah! Kalau demikian apa gunanya beramal?"


Beliau menjawab, "Sesungguhnya Allah jika menciptakan hamba sebagai ahli surga, maka Allah membimbingnya untuk beramal dengan amalan ahli surga sampai ia meninggal di atas amalan ahli surga lalu dengan sebab itu ia masuk surga. Sedangkan jika Dia menciptakan seorang hamba sebagai ahli neraka, maka Allah akan memudahkanya untuk beramal dengan amalan ahli neraka sampai ia meninggal di atas amalan ahli neraka lalu Allah memasukkannya ke neraka."


(HR. Malik dan Al-Ḥākim dan dia berkata, "Sanadnya sesuai syarat Muslim").


Juga diriwayatkan oleh Abu Daud dari jalur lain dari Muslim bin Yasār, dari Nu'aim bin Rabī'ah, dari Umar.


42- Isḥāq bin Rāhawaih berkata, Baqiyah bin Al-Walīd bercerita kepada kami; dia berkata, aku dikabari oleh Az-Zubaidiy Muhammad bin Al-Walīd; dari Rāsyid bin Sa'ad, dari Abdurrahman bin Abu Qatādah; dari ayahnya; dari Hisyām bin Hakim bin Hizām, bahwa ada seorang laki-laki bertanya, "Wahai Rasulullah! Apakah amal perbuatan itu baru, ataukah telah ditakdirkan?" Beliau bersabda,


"Sungguh ketika Allah mengeluarkan anak keturunan Adam dari tulang sulbinya, Allah menjadikan mereka sebagai saksi atas diri mereka, kemudian Allah meletakkan mereka di kedua tangan-Nya lantas berfirman, 'Mereka ini untuk surga dan mereka ini untuk neraka. Ahli surga akan dimudahkan untuk amalan ahli surga, dan ahli neraka akan dimudahkan untuk amalan ahli neraka."


43- Abdullah bin Mas'ūd -raḍiyallāhu 'anhu- berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- telah bercerita kepada kami dan beliau adalah orang yang selalu benar dan dibenarkan,


"Sesungguhnya salah seorang dari kalian dikumpulkan penciptaannya dalam perut ibunya selama empat puluh hari berupa nuṭfah (air mani), kemudian menjadi 'alaqah (segumpal darah) selama itu juga, lalu menjadi muḍgah (segumpal daging) selama itu juga, kemudian diutus kepadanya malaikat untuk meniupkan ruh padanya dan diperintahkan menulis empat kalimat; yaitu menulis rezeki, ajal, dan amalnya serta penentuan sengsara atau bahagia. Demi Zat yang tidak ada ilah selain Dia! Sesungguhnya salah seorang kalian akan beramal dengan amalan penghuni surga hingga jarak antara dirinya dengan surga hanya tersisa satu hasta, namun catatan takdir mendahuluinya, maka dia beramal dengan amalan ahli neraka sehingga dia pun masuk neraka. Dan sesungguhnya salah seorang kalian akan beramal dengan amalan ahli neraka hingga jarak antara dirinya dengan neraka hanya tersisa satu hasta, namun catatan takdir mendahuluinya, maka dia beramal dengan amalan ahli surga, sehingga dia pun masuk surga."[138]


(Muttafaq 'Alaih).


44- Ḥużaifah bin Asīd -raḍiyallāhu 'anhu- meriwayatkan dan dia menisbahkannya kepada Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-, bahwa beliau bersabda,


"Malaikat itu masuk kepada nuṭfah setelah ia berumur 40 atau 45 hari di dalam rahim. Dia berkata, 'Wahai Rabb-ku! Apakah ia sengsara atau bahagia?' Maka keduanya ditulis. Lalu dia bertanya lagi, 'Wahai Rabbku, apakah laki-laki atau perempuan?' Maka keduanya ditulis. Kemudian dicatat juga tentang amalnya, umurnya, ajalnya, dan rezekinya. Kemudian lembaran catatan takdir dilipat, tidak ditambah dan tidak dikurangi."[141]


(HR. Muslim).


45- Dalam Sahih Muslim, Aisyah -raḍiyallāhu 'anhā- meriwayatkan,


Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- pernah diundang menghadiri jenazah seorang anak kecil dari kaum Ansar. Lantas aku berkata, "Keberuntungan baginya; ia adalah burung di antara burung-burung surga. Dia belum pernah berbuat keburukan dan belum mendapatkannya." Maka beliau bersabda,


"Ataukah kebalikannya, wahai Aisyah! Sesungguhnya Allah telah menciptakan bagi surga penghuni-penghuni. Allah menciptakan mereka untuknya ketika mereka masih dalam sulbi ayah-ayah mereka. Allah juga telah menciptakan bagi neraka penghuni-penghuni. Allah menciptakan mereka untuknya ketika mereka masih dalam sulbi ayah-ayah mereka."[142]


18/46- Ibnu Umar -raḍiyallāhu 'anhumā- berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,"Segala sesuatu itu terjadi sesuai takdir, sampai lemah dan giat (dalam beraktifitas)."[146]


(HR. Muslim).


47- Qatādah -raḍiyallāhu 'anhu- ketika menafsirkan firman Allah -Ta'ālā-, "Pada malam itu turun para malaikat dan Ruh (Jibril) dengan izin Tuhannya untuk mengatur semua urusan"[148](QS. Al-Qadr: 4), dia berkata, "Pada malam itu Allah menetapkan takdir satu tahun ke depan."


(HR. 'Abdur-Razzāq dan Ibnu Jarīr).


Yang semakna dengannya telah diriwayatkan dari Ibnu 'Abbās -raḍiyallāhu 'anhumā-, Al-Ḥasan, Abu Abdirrahman As-Sulamiy, Sa'īd bin Jubair, dan Muqātil.


48- Ibnu 'Abbās -raḍiyallāhu 'anhumā- berkata, "Allah menciptakan Lauḥ Maḥfūẓ dari mutiara putih, kedua sampulnya dari yakut merah, penanya dari cahaya, lembarannya dari cahaya, lebarnya sebesar antara langit dan bumi, setiap hari Allah melihat padanya sebanyak 360 kali, di setiap kalinya Dia menciptakan, memberi rezeki, menghidupkan, mematikan, mengangkat, merendahkan, dan mengerjakan apa yang dikehendaki-Nya. Itulah maksud firman Allah -Ta'ālā-:Setiap waktu Dia dalam kesibukan.'"[149](QS. Ar-Raḥmān: 29).


(HR. 'Abdur-Razzāq, Ibnul-Munżir, Aṭ-Ṭabarāniy, dan Al-Ḥākim).


Setelah menyebutkan hadis-hadis ini dan hadis lainnya yang semakna dengannya, Ibnul-Qayyim -raḥimahullāh- berkata,[150]


"Ini adalah takdir harian, yang sebelumnya adalah takdir tahunan, yang sebelumnya lagi adalah takdir sepanjang umur ketika ditiupkan padanya nyawa, kemudian yang sebelumnya lagi ketika awal ia diciptakan dalam bentuk segumpal daging, lalu yang sebelumnya lagi adalah takdir sebelum ia ada tetapi setelah penciptaan langit dan bumi, dan yang sebelumnya lagi adalah takdir 50 ribu tahun sebelum penciptaan langit dan bumi. Masing-masing dari takdir ini seperti perincian dari takdir sebelumnya.


Itu semuanya mengandung petunjuk tentang kesempurnaan ilmu, kodrat, dan hikmah Allah serta banyaknya pengenalan Allah kepada malaikat dan hamba-hamba-Nya yang beriman tentang diri-Nya dan nama-nama-Nya."


Kemudian beliau berkata,


"Hadis-hadis ini dan hadis lainnya yang semisal sepakat menyatakan bahwa takdir yang telah ada tidak menjadi penghalang dari beramal ataupun menjadi sebab berpangku tangan dan berserah diri kepada takdir. Bahkan hal itu melahirkan kesungguhan dan semangat.


Oleh karena itu, ketika mendengarnya sebagian sahabat berkata, 'Belum pernah aku bersemangat lebih dari semangatku yang sekarang.'


Abu Uṡmān An-Nahdiy berkata kepada Salmān, 'Sungguh aku lebih berbahagia dengan takdirku yang pertama daripada kebahagiaanku dengan amalku.'


Yang demikian itu, karena bila sebelumnya Allah telah menetapkan baginya sebuah takdir kemudian Allah mempersiapkannya serta memudahkan dirinya untuk menggapai takdirnya, maka kebahagiaannya dengan takdir yang Allah tetapkan baginya sebelum itu lebih besar daripada kebahagiaannya dengan sebab-sebab yang datang setelahnya."


49- Al-Walīd bin 'Ubādah berkata, Aku masuk menemui ayahku ketika dia sakit. Aku membayangkan dia akan meninggal. Aku berkata, "Wahai ayahku! Berikanlah aku wasiat, dan bersemangatlah untukku." Dia berkata (kepada orang-orang di sekitarnya), "Dudukkanlah aku." Setelah mereka mendudukkannya, dia berkata, "Wahai anakku! Engkau tidak akan menikmati keimanan dan tidak akan menggapai hakikat mengenal Allah -Tabāraka wa Ta'ālā- sampai engkau beriman kepada takdir yang baik dan yang buruk." Aku bertanya, "Wahai ayahku! Bagaimana aku mengetahui mana takdir yang baik dan yang buruk?" Dia berkata, "Yaitu engkau meyakini bahwa apa yang tidak ditakdirkan padamu maka tidak akan menimpamu, dan apa yang ditakdirkan menimpamu maka tidak akan luput darimu. Anakku! Aku mendengar Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


Pertama kali yang diciptakan Allah adalah pena. Allah berfirman, 'Tulislah.' Maka pena menulis pada waktu itu juga semua yang akan ada hingga hari Kiamat ...'' Anakku! Bila engkau meninggal dunia bukan di atas itu, engkau pasti masuk neraka."[151]


(HR. Ahmad).


50- Abu Khizāmah meriwayatkan dari ayahnya -raḍiyallāhu 'anhu-, ia berkata, Aku bertanya, "Wahai Rasulullah! Apa pendapatmu tentang rukiah yang biasa kami baca serta pengobatan yang biasa kami lakukan, apakah dapat menolak sebagian takdir Allah?" Beliau bersabda,


"Itu semua termasuk dari takdir Allah."[152]


(HR. Ahmad dan Tirmizi dan dia menyatakannya sebagai hadis hasan).


51- Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah daripada mukmin yang lemah, meskipun masing-masing memiliki sisi kebaikan. Maka fokuslah pada apa yang bermanfaat bagimu, mintalah pertolongan kepada Allah, dan jangan lemah! Jika ada sesuatu yang menimpamu, maka jangan katakan, 'Andai aku melakukan ini itu, tentu hasilnya seperti ini.' Tetapi ucapkanlah, 'Telah ditetapkan oleh Allah. Apa


yang Allah kehendaki, maka Dia melakukannya.' Karena kata-kata 'andainya' bisa membuka peluang untuk setan."[153]


(HR. Muslim).


BAB PEMBAHASAN TENTANG MALAIKAT -'ALAIHIMUSSALĀM- DAN MENGIMANI MEREKA


Firman Allah -Ta'ālā-,"Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab dan nabi-nabi ..." [154](QS. Al-Baqarah: 177).Juga firman Allah -Ta'ālā-,"Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan, 'Tuhan kami adalah Allah' kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka maka malaikat-malaikat akan turun kepada mereka (dengan berkata), 'Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu bersedih hati; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) surga yang telah dijanjikan kepadamu.'"[155](QS. Fuṣṣilat: 30).Juga firman Allah -Ta'ālā-,"Almasih sama sekali tidak enggan menjadi hamba Allah, dan begitu pula para malaikat yang terdekat (kepada Allah)."[156](QS. An-Nisā`: 172).Juga firman Allah -Ta'ālā-,"Dan milik-Nya siapa yang di langit dan di bumi. Dan (malaikat-malaikat) yang di sisi-Nya, tidak mempunyai rasa angkuh untuk menyembah-Nya dan tidak (pula) merasa letih.Mereka bertasbih tidak henti-hentinya sepanjang malam dan siang."[157](QS. Al-Anbiyā`: 19-20).Juga firman Allah -Ta'ālā-,"Yang menjadikan malaikat sebagai utusan-utusan (untuk mengurus berbagai macam urusan) yang mempunyai sayap, masing-masing (ada yang) dua, tiga, dan empat ..."[158](QS. Fāṭir: 1).Juga firman Allah -Ta'ālā-,"(Malaikat-malaikat) yang memikul Arasy dan (malaikat) yang berada di sekelilingnya bertasbih dengan memuji Tuhan mereka dan mereka beriman kepada-Nya serta memohonkan ampunan untuk orang-orang yang beriman ..."[159](QS. Gāfir: 7).


52- Aisyah -raḍiyallāhu 'anhā- berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Malaikat itu diciptakan dari cahaya, jin diciptakan dari nyala api, dan Adam diciptakan dari apa yang telah diterangkan kepada kalian."[160]


(HR. Muslim).


53- Disebutkan di sebagian hadis tentang mikraj bahwa Baitulmakmur yang berada di langit ketujuh -atau konon di langit keenam- diperlihatkan kepada Nabi ṣallallāhu 'alaihi wa sallam, ia kedudukannya sama dengan Kakbah di bumi. Posisinya lurus dengan Kakbah. Kehormatannya di langit sama seperti kehormatan Kakbah di bumi. Ternyata setiap hari ada 70 ribu malaikat yang masuk kepadanya, kemudian mereka tidak kembali lagi, yang demikian itu adalah yang terakhir bagi mereka.[161]


54- Aisyah -raḍiyallāhu 'anhā- berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,"Tidaklah ada di langit tempat seukuran kaki kecuali padanya seorang malaikat bersujud atau berdiri salat. Itulah makna ucapan malaikat[162]:Dan sesungguhnya kami selalu teratur dalam barisan (dalam melaksanakan perintah Allah). Dan sungguh, kami benar-benar terus bertasbih (kepada Allah).'"[163](QS. Aṣ-Ṣāffāt: 165-166).


(HR. Muhammad bin Naṣr, Ibnu Abi Ḥātim, Ibnu Jarīr, dan Abu Asy-Syaikh).


55- Aṭ-Ṭabarāniy meriwayatkan dari Jābir bin Abdillah -raḍiyallāhu 'anhu-, dia berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,


"Tidaklah ada di langit yang tujuh tempat seukuran kaki atau jengkal maupun telapak tangan kecuali di sana ada seorang malaikat yang berdiri salat atau yang sujud maupun yang rukuk. Bila kiamat tiba mereka semua mengatakan, 'Mahasuci Engkau. Kami belum beribadah kepada-Mu dengan sebenar-benar ibadah kepada-Mu! Hanya saja kami tidak menyekutukan-Mu dengan sesuatu pun.'"


56- Jābir -raḍiyallāhu 'anhu- berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda,"Aku diizinkan untuk bercerita tentang salah satu malaikat Allah yang memikul Arasy, bahwa jarak antara bagian bawah daun telinganya dengan pundaknya sejauh perjalanan tujuh ratus tahun."[165]


(HR. Abu Daud, Al-Baihaqiy dalam Al-Asmā` wa Aṣ-Ṣifāt, dan Aḍ-Ḍiyā` dalam Al-Mukhtārah).


Di antara pembesar mereka adalah Jibril -'alaihissalām-. Allah -Ta'ālā- telah menyifatinya dengan sifat amanah, keindahan rupa, dan kuat. Allah -Ta'ālā- berfirman,"Yang diajarkan kepadanya oleh (Jibril) yang sangat kuat,yang mempunyai rupa indah; maka (Jibril itu) menampakkan diri dengan rupa yang asli (rupa yang bagus dan perkasa)."[166](QS. An-Najm: 5-6).


Di antara yang menunjukkan kekuatan dahsyatnya ialah bahwa ia mengangkat perkampungan-perkampungan kaum Lūṭ -'alaihissalām- yang berjumlah tujuh perkampungan berikut penduduk yang tinggal di dalamnya yang berjumlah mendekati 400 ribu orang serta kendaraan dan hewan ternak yang mereka miliki, termasuk juga pertanahan dan bangunan-bangunan yang ada di perkampungan-perkampungan tersebut, di atas ujung sayapnya sampai mencapai ujung langit, hingga para malaikat mendengar gonggongan anjing mereka serta kokok ayam mereka, kemudian dibaliknya dengan menjadikan bagian atasnya menjadi bawah.


Seperti inilah Jibril yang sangat kuat.


Firman Allah " وُذ مِرَّة ": yang memiliki rupa bagus dan indah serta kekuatan besar.


Ibnu 'Abbās -raḍiyallāhu 'anhumā- menafsirkan yang semakna dengan ini.


Yang lain mengatakan, " ذُ و مِرَّة " maksudnya yang kuat.


Allah -Ta'ālā- berfirman menerangkan sifatnya,"Sesungguhnya (Al-Qur`ān) itu benar-benar firman (Allah yang dibawa oleh) utusan yang mulia (Jibril), yang memiliki kekuatan, memiliki kedudukan tinggi di sisi (Allah) yang memiliki Arasy, dan di sana (di alam malaikat) ditaati dan dipercaya."[167](QS. At-Takwīr: 19-21).Maksudnya: memiliki kekuatan tinggi, dan memiliki kedudukan yang tinggi di sisi Allah Pemilik Arasy."Yang di sana (di alam malaikat) ditaati dan dipercaya."[168]Maksudnya: ditaati di dunia malaikat, terpercaya dan memiliki amanah besar, oleh karena itu ia menjadi perantara antara Allah dengan rasul-rasul-Nya.


57- Jibril biasanya datang kepada Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- dengan rupa yang bermacam-macam dan beliau pernah melihatnya dengan rupa aslinya sebagaimana yang Allah ciptakan sebanyak dua kali dan ia memiliki enam ratus sayap.


Sebagaimana hal itu diriwayatkan oleh Bukhari dari Ibnu Mas'ūd -raḍiyallāhu 'anhu-.


58- Imam Ahmad meriwayatkan dari Abdullah, dia berkata, "Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- pernah melihat Jibril dalam rupa aslinya; ia memiliki enam ratus sayap, setiap sayapnya menutupi cakrawala, dan dari sayapnya berjatuhan aneka perhiasan, mutiara, dan yakut yang hanya diketahui oleh Allah."[169]


Sanadnya qawiy (kuat).



Tulisan Terbaru

Berpegang Teguh Denga ...

Berpegang Teguh Dengan al-Qur'an Dan as-Sunnah