Artikel

APAKAH ANDA MENDENGAR TENTANG PEREMPUAN WANITA MUSLIM MENYIAPKAN DIRI SEBAGAI ORANG YANG BERPARTISIPASI DALAM BATTLE?








Dia adalah Khawlah bint al-Azwar, lahir pada abad ketujuh, dia adalah putri salah satu pemimpin suku Bani Assad. Dia adalah seorang pejuang Muslim yang sengit dan kemudian menjadi pemimpin militer yang hebat. Dia telah digambarkan sebagai salah satu pemimpin militer wanita terbaik dalam sejarah dan lawan-lawannya di medan perang datang untuk membandingkannya dengan Khalid Bin Walid.





Khawla adalah saudara perempuan dari Derar bin Al-Azwar, tentara dan komandan tentara Rashidun selama penaklukan Muslim abad ketujuh. Dia mencintai kakak laki-lakinya, Derar, dan cinta antara kedua saudara ini benar-benar legendaris. Kakaknya, Derar, adalah pejuang yang hebat di masanya, dan ia mengajarkan Khawla segala hal yang ia ketahui tentang pertarungan, mulai dari tombak, seni bela diri, pertarungan pedang, dan ia juga menjadi seorang pejuang. Selain itu, Khawla adalah seorang penyair yang mendominasi seni mulia itu. Sejarawan mengatakan dia berambut cokelat, tinggi, kurus dan cantik. Dia dan saudaranya tidak dapat dipisahkan, mereka pergi bersama ke setiap tempat, baik ke pasar atau ke medan perang.





Bakatnya di medan perang menjadi jelas selama Pertempuran Sanita Al Uqab di pengepungan Damaskus melawan pasukan Bizantium yang dipimpin oleh Heraclius pada 634 AD





SIEGE DAMASKUS








Dalam pertempuran Sanita Al Uqab, Khawlah menemani pasukan Muslim untuk memberikan perhatian medis kepada tentara yang terluka. Dia mendirikan tenda medis dan merawat yang terluka, 13 abad sebelum Florence Nightingale (yang dianggap sebagai pendiri keperawatan modern). Derar kehilangan tombaknya, jatuh dari kudanya dan dia diambil sebagai tahanan.





Dicengkeram oleh histeria yang tak terkendali, Khawla mengenakan baju perang seorang prajurit, menutupi wajahnya dengan kerudung dan membungkus pinggangnya dengan selendang hijau. Dia mengendarai kuda betina dan meraih apa yang sebagian orang anggap sebagai pedang dan yang lain tombak. Dengan berderap ia melintasi barisan Romawi menggunakan senjatanya dengan terampil melawan siapa pun yang melintasi jalannya dan dengan pembalasan dendam ia membunuh sebanyak mungkin tentara Bizantium.





Menurut laporan, salah satu komandan pasukan Rashidun, Shurahbil Ibn Hassana, mengatakan: "Pejuang ini berkelahi seperti Khalid bin Walid, tapi saya yakin dia bukan Khalid."





Sejarawan Arab, Al Waqidi [1] , memberi tahu kita dalam bukunya “Penaklukan Al Sham (Greater Syria)” bahwa: “Dalam pertempuran yang terjadi di Beit Lahia, dekat Ajnadin, Khalid melihat seorang kesatria, dengan kulit hitam pakaiannya, dengan selendang hijau besar melilit pinggangnya dan menutupi dadanya. Ksatria itu melintasi barisan Romawi seperti panah. Khalid dan yang lainnya mengikutinya dan bergabung dalam pertempuran, sementara pemimpin bertanya-tanya tentang identitas ksatria yang tidak dikenal. "





Rafe 'Bin Omeirah Al Taei adalah salah satu pejuang yang menyaksikan acara ini. Dia menggambarkan bagaimana prajurit itu membubarkan barisan musuh, menghilang di tengah-tengah mereka, muncul kembali setelah beberapa saat dengan darah menetes dari tombaknya. Dia membelok lagi dan mengulangi tindakan itu tanpa rasa takut, beberapa kali. Seluruh pasukan Muslim khawatir tentang dia dan berdoa untuk keselamatannya. Rafe dan yang lainnya mengira dia adalah Khalid. Tapi tiba-tiba Khalid muncul bersama beberapa tentara. Rafe bertanya kepada pemimpin itu, "Siapa prajurit itu? Demi Tuhan, dia tidak memedulikan keselamatannya! ”





Tentu saja Khalid tidak tahu siapa dia. Tapi dia mengumpulkan kelompok untuk menyerang dan melindungi pahlawan yang tidak dikenal ini. Mereka terpana oleh tampilan yang penuh gairah ini, melihat prajurit yang tidak dikenal muncul dengan beberapa tentara Romawi di belakang mengejarnya. Kemudian dia berbalik dan membunuh yang terdekat sebelum melanjutkan serangannya.





Bangsa Romawi kalah perang dan melarikan diri, meninggalkan banyak orang mati dan terluka di medan perang. Khalid mencari prajurit yang tidak dikenal itu sampai dia menemukannya. Tentara itu berlumuran darah. Khalid memuji keberaniannya dan memintanya membuka wajahnya. Tetapi prajurit itu tidak menanggapi dan mencoba pergi. Sisa prajurit tidak akan membiarkannya pergi.





Tentara itu, melihat tidak ada cara untuk keluar dari situasi itu, menjawab dengan suara feminin: “Saya tidak menjawab karena saya malu. Anda adalah pemimpin yang hebat, dan saya hanya seorang wanita yang hatinya terbakar ”.





"Kamu siapa?" Khalid bertanya padanya.





"Aku Khawla Bint Al Azwar. Saya bersama para wanita yang menemani tentara, dan ketika saya mendapat kabar bahwa musuh telah menangkap saudara saya, saya melakukan apa yang saya lakukan ”.





Khalid memerintahkan pasukannya untuk mendapatkan orang-orang Romawi yang melarikan diri pada saat itu, dengan Khawla memimpin serangan, mencari ke segala arah untuk saudaranya, tetapi semuanya sia-sia. Pada siang hari, kemenangan itu menentukan. Sebagian besar prajurit Romawi terbunuh.





Mengetahui bahwa para tahanan harus ada di suatu tempat, Khalid mengirim Khawla dengan beberapa tentara untuk menemukan mereka. Setelah pengejaran, mereka berhasil menemukan detasemen Romawi yang membawa para tahanan ke markas mereka. Pertempuran lain terjadi, para penjaga Romawi terbunuh dan para tahanan diselamatkan.





HARI DIA DIAMBIL PRISONER








Dalam pertempuran lain di Ajnadin, tombak Khawla patah, kudanya terbunuh dan dia ditahan. Tetapi dia terkejut menemukan bahwa orang-orang Romawi menyerang perkemahan perempuan dan menangkap beberapa dari mereka. Pemimpin membagikan tahanan perempuan di antara komandannya dan memerintahkan Khawla untuk dipindahkan ke tendanya. Marah, dia memutuskan bahwa kematian lebih baik. Dia berdiri di antara wanita-wanita lain dan memanggil mereka untuk memperjuangkan kebebasan dan kehormatan mereka atau mati.





Mereka tidak memiliki senjata, tetapi, tentu saja, mereka tidak duduk dan menunggu pangeran yang menawan datang dan menyelamatkan mereka: mereka sendiri mengambil tiang dan pasak tenda dan menyerang para penjaga Romawi, mempertahankan formasi lingkaran yang ketat, seperti yang diperintahkan Khawla kepada mereka. .





Khawla memimpin serangan, membunuh penjaga pertama dengan galahnya dan wanita-wanita lain mengikuti. Menurut Al Waqidi, mereka membunuh 30 ksatria Romawi, sementara Khawla mendorong mereka dengan ayat-ayatnya, yang sebenarnya membuat darah mereka mendidih.





Pemimpin Romawi sangat marah dengan apa yang terjadi dan mengarahkan detasemen ksatria terhadap para wanita, meskipun ia pertama kali mencoba menggoda mereka dengan banyak janji. Dia mengatakan kepada Khawla bahwa dia berencana untuk menikahinya dan menjadikannya wanita pertama Damaskus. Tetapi dia menjawab dengan menghina, “Aku bahkan tidak akan menerimamu sebagai gembala unta-ku! Bagaimana Anda mengharapkan saya menurunkan dan tinggal bersama Anda? Aku bersumpah akulah yang akan memotong kepalamu karena kekurangajaranmu. ”





Setelah mengatakan ini, dalam acara-acara berikutnya, para wanita menunjukkan keberanian mereka, mereka mempertahankan posisi mereka untuk sementara waktu, saling memberi semangat dan mengusir para penyerang dengan tongkat panjang mereka. Hingga akhirnya Khalid dan pasukannya tiba. Dalam pertarungan yang terjadi, lebih dari 3.000 orang Romawi terbunuh. Khawla mencari pemimpin yang ingin mengambil dan membunuhnya.





Seseorang seharusnya tidak main-main dengan seorang wanita yang semangatnya tak tergoyahkan.





Tapi ceritanya tidak berakhir di situ ...





KAMPANYE LAIN








Dalam pertempuran lain, umat Islam dikuasai oleh pasukan Romawi yang jauh lebih besar. Banyak prajurit melarikan diri, tetapi mereka tidak pergi jauh: Khawla dan wanita-wanita lain yang datang di belakang tentara membuat mereka mempertanyakan klaim keberanian mereka dan dipaksa untuk kembali berperang. Orang-orang terpana ketika mereka melihat Khawla menghunus pedangnya dan memimpin serangan balik. Mereka membalikkan kuda mereka dan bergabung dalam pertempuran, yang akhirnya dimenangkan.





Salah satu tentara yang hadir hari itu berkata, “Wanita kami jauh lebih tangguh dengan kami daripada orang Romawi sendiri. Kami merasa bahwa bertarung lagi dan mati jauh lebih mudah daripada menghadapi kemarahan para wanita kami nanti. ”





KEHORMATAN








Banyak jalan dan sekolah di tanah kelahirannya (yang sekarang menjadi Arab Saudi), memiliki namanya. Jordan mengeluarkan segel untuk menghormatinya sebagai bagian dari "wanita Arab dalam sejarah." Banyak kota Arab memiliki sekolah dan institusi dengan nama Khawla Bint al-Azwar. Saat ini, unit militer wanita Irak disebut unit Khawlah bint al-Azwar untuk menghormati Khawlah. Di Uni Emirat Arab, perguruan tinggi militer pertama untuk wanita, Khawlah binti Al Azwar Training College, juga dinamai menurut namanya.





Khawla adalah sumber inspirasi untuk mengikuti impian kita dan tidak membiarkan rasa takut kalah menakuti kita. Dia adalah pelajaran bagi semua wanita, apa pun posisi atau karier yang Anda ikuti (selama itu adalah sesuatu yang jujur, dapat diterima Tuhan), jangan berhenti, percayalah pada kemampuan Anda dan jangan biarkan diri Anda terbatas, tantang masyarakat dan ketertibannya jika diperlukan!





Masalah menciptakan peluang, dan kita harus membawanya untuk menunjukkan keterampilan kita dan membuat diri kita mampu tumbuh. Saudara laki-laki Khawla dipenjara dan dengan segala rintangan dia pergi untuk mencarinya. Pada akhirnya, bukan hanya dia yang menemukan saudaranya, tetapi dia diakui sebagai pemimpin militer yang berbakat.





Dan yang tak kalah pentingnya, sikap Anda dapat memengaruhi dan menghibur orang lain dan dengan demikian berhasil dalam situasi yang tak terpikirkan. Seperti yang dilakukan Khawla dan kelompok perempuannya dalam pertempuran melawan tentara Romawi yang besar.





“Jangan takut gagal. Ketakutan berada di tempat yang sama tahun depan seperti Anda hari ini. "



Tulisan Terbaru

Keluar Darah Diluar M ...

Keluar Darah Diluar Masa Haidh

PESAN DARI KHAMAH MUS ...

PESAN DARI KHAMAH MUSLIM KEPADA ORANG KRISTEN

Keutamaan Puasa Enam ...

Keutamaan Puasa Enam Hari Syawal Shawal