Artikel

Ini adalah kesalahpahaman umum dengan beberapa non-Muslim bahwa Islam tidak akan memiliki jutaan pengikut di seluruh dunia, jika tidak disebarkan dengan menggunakan kekerasan.





Poin-poin berikut ini akan menjelaskan, bahwa jauh dari disebarkan oleh pedang, itu adalah kekuatan inheren kebenaran, nalar dan logika yang bertanggung jawab atas penyebaran cepat Islam.





Islam selalu memberikan penghormatan dan kebebasan beragama untuk semua agama. Kebebasan beragama ditetapkan dalam Alquran itu sendiri:





“Tidak akan ada paksaan dalam [penerimaan] agama. Jalan yang benar menjadi jelas dari yang salah. " (Al-Quran 2: 256)





Sejarawan terkenal De Lacy O'Leary menulis: [1] “Namun, sejarah memperjelas bahwa legenda Muslim fanatik yang menyapu dunia dan memaksa Islam di ujung pedang atas ras-ras yang ditaklukkan adalah salah satu mitos yang paling absurd. yang pernah diulangi oleh sejarawan. "





Sejarawan terkenal, Thomas Carlyle, dalam bukunya Pahlawan dan Penyembahan Pahlawan, mengacu pada kesalahpahaman tentang penyebaran Islam ini: “Pedang memang, tapi dari mana kamu akan mendapatkan pedang? Setiap opini baru, pada awalnya, tepat pada minoritas satu; di kepala satu orang saja. Di sana ia masih tinggal. Satu orang saja dari seluruh dunia mempercayainya, ada satu orang melawan semua orang. Bahwa dia mengambil pedang dan mencoba menyebarkan dengan itu tidak akan banyak berguna baginya. Anda harus mendapatkan pedang Anda! Secara keseluruhan, sesuatu akan berkembang biak dengan sendirinya. "





Jika Islam disebarkan dengan pedang, itu adalah pedang kecerdasan dan argumen yang meyakinkan. Pedang inilah yang menaklukkan hati dan pikiran orang. Alquran mengatakan dalam hubungan ini:





“Ajaklah ke jalan Tuhanmu dengan kebijaksanaan dan petunjuk yang baik, dan berdebatlah dengan mereka dengan cara yang terbaik.” (Al-Quran 16: 125)





Fakta berbicara sendiri








· Indonesia adalah negara dengan jumlah umat Islam terbesar di dunia, dan mayoritas penduduk Malaysia adalah Muslim. Tapi, tidak ada tentara Muslim yang pergi ke Indonesia atau Malaysia. Merupakan fakta sejarah yang mapan bahwa Indonesia masuk Islam bukan karena perang, tetapi karena pesan moralnya. Meskipun pemerintahan Islam menghilang dari banyak daerah yang pernah dikuasai olehnya, penduduk aslinya tetap Muslim. Selain itu, mereka membawa pesan kebenaran, mengundang orang lain untuk melakukannya juga, dan dengan melakukan itu menanggung bahaya, penderitaan dan penindasan. Hal yang sama dapat dikatakan untuk mereka yang berada di wilayah Suriah dan Yordania, Mesir, Irak, Afrika Utara, Asia, Balkan, dan di Spanyol. Hal ini menunjukkan bahwa pengaruh Islam terhadap penduduk merupakan salah satu keyakinan moral, berbeda dengan pendudukan oleh penjajah barat.akhirnya terpaksa meninggalkan tanah yang rakyatnya hanya menyimpan kenangan akan penderitaan, kesedihan, penaklukan dan penindasan.





· Muslim menguasai Spanyol (Andalusia) selama sekitar 800 tahun. Selama periode ini umat Kristen dan Yahudi menikmati kebebasan untuk menjalankan agama mereka masing-masing, dan ini adalah fakta sejarah yang terdokumentasi.





· Minoritas Kristen dan Yahudi telah bertahan di tanah Muslim di Timur Tengah selama berabad-abad. Negara-negara seperti Mesir, Maroko, Palestina, Lebanon, Suriah, dan Yordania semuanya memiliki populasi Kristen dan Yahudi yang signifikan.





· Muslim memerintah India selama sekitar seribu tahun, dan oleh karena itu memiliki kekuatan untuk memaksa setiap non-Muslim di India untuk masuk Islam, tetapi mereka tidak melakukannya, dan dengan demikian lebih dari 80% populasi India tetap non-Muslim.





· Demikian pula, Islam menyebar dengan cepat di Pantai Timur Afrika. Dan demikian pula tidak ada tentara Muslim yang pernah dikirim ke Pantai Timur Afrika.





· Sebuah artikel dalam Reader's Digest 'Almanac', buku tahunan 1986, memberikan statistik peningkatan persentase agama-agama besar dunia dalam setengah abad dari tahun 1934 hingga 1984. Artikel ini juga muncul di majalah The Plain Truth. Di urutan teratas adalah Islam yang naik 235%, sedangkan Kristen naik 47%. Selama periode lima puluh tahun ini, tidak ada “penaklukan Islam” namun Islam menyebar dengan kecepatan yang luar biasa.





· Saat ini agama yang tumbuh paling cepat di Amerika dan Eropa adalah Islam. Umat ​​Islam di negeri ini adalah minoritas. Satu-satunya pedang yang mereka miliki adalah pedang kebenaran. Pedang inilah yang membuat ribuan orang memeluk Islam.





· Hukum Islam melindungi status istimewa dari minoritas, dan itulah sebabnya tempat ibadah non-Muslim berkembang pesat di seluruh dunia Islam. Hukum Islam juga mengizinkan minoritas non-Muslim untuk mendirikan pengadilan mereka sendiri, yang menerapkan hukum keluarga yang dibuat oleh minoritas itu sendiri. Kehidupan dan harta benda semua warga negara di negara Islam dianggap suci baik mereka Muslim atau bukan.





Kesimpulan








Oleh karena itu, jelaslah bahwa Islam tidak disebarkan dengan pedang. “Pedang Islam” tidak mengubah semua minoritas non-Muslim di negara-negara Muslim. Di India, di mana Muslim memerintah selama 800 tahun, mereka masih menjadi minoritas. Di AS, Islam adalah agama dengan pertumbuhan tercepat dan memiliki lebih dari enam juta pengikut.





Dalam bukunya The World's Religions, Huston Smith membahas bagaimana nabi Muhammad memberikan kebebasan beragama kepada orang Yahudi dan Kristen di bawah pemerintahan Muslim:





Nabi memiliki dokumen yang dibuat di mana dia menetapkan bahwa orang Yahudi dan Kristen “akan dilindungi dari semua penghinaan dan bahaya; mereka akan memiliki hak yang sama dengan rakyat kita sendiri atas bantuan dan jasa baik kita, "dan selanjutnya," mereka akan menjalankan agamanya sebebas Muslim. "[2]





Smith menunjukkan bahwa Muslim menganggap dokumen itu sebagai piagam pertama kebebasan hati nurani dalam sejarah manusia dan model otoritatif bagi setiap negara Muslim berikutnya.



Tulisan Terbaru

Ringkasan Tentang Hak ...

Ringkasan Tentang Hak-Hak Yang Sejalan Dengan Fitrah

Kiat-Kiat Menuju Kelu ...

Kiat-Kiat Menuju Keluarga Sakinah