Artikel

Islam, agama rahmat, tidak mengizinkan terorisme. Di dalam Al Qur'an, Tuhan telah berfirman:





“Tuhan tidak melarang Anda untuk menunjukkan kebaikan dan memperlakukan dengan adil orang-orang yang tidak melawan Anda tentang agama dan tidak mengusir Anda dari rumah Anda. Tuhan menyukai pedagang yang adil. " (Al-Quran 60: 8)





Nabi Muhammad, semoga rahmat dan berkah Tuhan menyertainya, dulu melarang tentara membunuh wanita dan anak-anak, [1] dan dia akan menasihati mereka: “... Jangan mengkhianati, jangan berlebihan, jangan membunuh seorang anak yang baru lahir. "[2] Dan dia juga berkata:" Barangsiapa telah membunuh seseorang yang memiliki perjanjian dengan Muslim tidak akan mencium aroma surga, meskipun aromanya ditemukan selama kurun waktu empat puluh tahun. "[3]





Juga, Nabi Muhammad telah melarang hukuman dengan api. [4]





Dia pernah mendaftarkan pembunuhan sebagai dosa besar kedua, [5] dan dia bahkan memperingatkan bahwa pada Hari Penghakiman, "Kasus pertama yang harus diputuskan antara orang-orang pada Hari Penghakiman adalah kasus pertumpahan darah. [6]" [7]





Muslim bahkan didorong untuk bersikap baik kepada hewan dan dilarang menyakiti mereka. Suatu ketika Nabi Muhammad bersabda: “Seorang wanita dihukum karena dia memenjarakan seekor kucing sampai mati. Karena ini, dia ditakdirkan ke Neraka. Saat dia memenjarakannya, dia tidak memberi kucing makanan atau minuman, juga tidak membebaskannya untuk memakan serangga di bumi. ”[8]





Dia juga berkata bahwa seseorang memberi minum pada anjing yang sangat haus, jadi Tuhan mengampuni dosanya atas tindakan ini. Nabi, semoga rahmat dan berkah Tuhan menyertainya, ditanya, "Rasulullah, apakah kita diberi pahala untuk kebaikan terhadap hewan?" Dia berkata: "Ada pahala untuk kebaikan bagi setiap hewan atau manusia yang hidup." [9]





Selain itu, saat mengambil nyawa hewan untuk dimakan, Muslim diperintahkan untuk melakukannya dengan cara yang menyebabkan ketakutan dan penderitaan sesedikit mungkin. Nabi Muhammad bersabda: “Ketika Anda menyembelih hewan, lakukanlah dengan cara yang terbaik. Seseorang harus mengasah pisaunya untuk mengurangi penderitaan hewan. ”[10]





Berdasarkan teks-teks ini dan teks-teks Islam lainnya, tindakan menghasut teror di hati warga sipil yang tidak berdaya, penghancuran besar-besaran bangunan dan properti, pemboman dan melukai pria, wanita, dan anak-anak yang tidak bersalah semuanya dilarang dan tindakan menjijikkan menurut Islam dan Muslim. Muslim menganut agama damai, belas kasih, dan pengampunan, dan sebagian besar tidak ada hubungannya dengan peristiwa kekerasan yang beberapa orang kaitkan dengan Muslim. Jika seorang Muslim individu melakukan tindakan terorisme, orang tersebut akan bersalah karena melanggar hukum Islam.



Tulisan Terbaru

Ringkasan Tentang Hak ...

Ringkasan Tentang Hak-Hak Yang Sejalan Dengan Fitrah

Kiat-Kiat Menuju Kelu ...

Kiat-Kiat Menuju Keluarga Sakinah